Translate

Kamis, 28 Januari 2016

Korban Atau Bukan, Kami Tetap Jadi Kelinci Percobaan

Setelah lama ngga bloging, rasanya agak ngga sreg gimana gitu yak, padahal ini rumah gue sendiri. wkwk XD

di judul, kayanya asik banget. ada apaan yak?

Jadi gini, ini sekedar curhatan pribadi aja sih, entah tanggapan orang lain gimana. yang jelas ini yang dialami gue.

Kita bisa-lah flashback sebentar ke tahun 2013 dimana UN SMP memiliki 20 paket berbeda tiap ruang. artinya dalam satu ruang ngga ada soal yang sama. what the..
yah, gue pikir ini adalah satu hal yang di upayakan pemerintah untuk menghindari para pencontek di kelas. gue apresiasi ini.
Lulus dari SMP, masih di tahun yang sama. gue masuk salah satu SMK di Jawa Tengah. disini sekolahan gue udah menerapkan K13. Kayanya keren yak, wkwk :" Padahal mah ngga sama sekali.

di K13 ini kami di tuntut untuk aktif sendiri, sedangkan guru hanya jadi fasilisator. faktanya, disini kami, guru dan murid masih tergagap-gagap dengan sistem pembelajaran baru. Hampir sembilan tahun kami selalu di sodori materi, sekarang? CARI SENDIRIII!

Awalnya biasa aja, kami masih bisa-lah ngikutin alur pembelajaran, tapi lama kelamaan kami ngerasa keteteran juga. Usut punya usut, bukannya menerapkan K13 kebanyakan guru ngga paham. jadi mereka cuma dateng ke kelas, terus ngasih tugas bilangnya, "Ini SK-nya, kalian cari materi sendiri. Minggu depan kita bahas." lalu.. whuzzz.. udah, keluar. kelas selesai. kejadiannya begini. terus menerus setiap hari. otak kita ngebul kalo semua pelajaran kaya gini.
inget kata Jastin Biber "Im not made out of steel" aku tidak terbuat dari baja..
Tapi, apa mau dikata. kita kan cuma pelajar, ya.. ngga ada hak apapun buat protes. kalaupun kita protes, orang dewasa di luar sana ngetawain kita bilangnya emang pelajar harus gitu. kita juga sekolah dulu kaya kalian.

HALAAAHHH!

Emang kalian dulu sekolah sampe jam 4-5? suruh nyari materi sendiri ke internet, guru masuk kelas aja bingung mau ngajar apaan, belum lagi tugas yang numpuk. harus di print lah, di tulis tangan ulang lah, ini-lah. itu-lah.
Kalo kalian dulu masih idup nebeng ortu sih bisa ngasih bukti ke orangtua.
"Nih, Pak, Bu. uangnya abis di pakai ngeprint, di pakai ke warnet/beli pulsa modem buat nyari materi"

KALO ANAK KOS KAYA GUE?!!

Gue jelasin A-Z juga ortu ngga percaya begitu aja. apalagi kalo lagi balik ke rumah nenek-kakek, mereka bilangnya malah
"Kamu di sekolah ngapain aja?! Jajan terus! Mikir! sekolah yang bener! di kasih duit segini-segitu abis mulu!"
Nyeesss.. sakiittt!! Rasanya pen nangis aja. sumpah! padahal niat pulang tuh buat istirahat, buat ketemu sama keluarga, bukan dimarahin karena masalah duit. terus, disini kita nyalahin siapa?
KITA KALAH LAGI. Kita adalah makhluk yang selalu kalah dari orang tua.

Lepas masalah tugas yang menggunung, dan materi yang dipaksa terjejalkan di otak kami, sekarang kami harus menghadapi UN berbasis CBT. Bukan sombong, saya sekolah jurusan IT. buat saya ngga terlalu masalah, meski saya ngaku saya juga agak takut sama ujian ini. tapi, di sekolah kami juga ngga semua paham dengan IT.
ada jurusan Otomotif, Bangunan, Agribisnis Tanaman & Ternak. saya mikirin mereka. mereka pasti tersinggung kalo saya bilang "wifi sekolah di pake cuma buat pesbukan." tapi, sekali lagi. ini fakta. Pelajar masih tergagap dengan IT. meski kemarin-kemarin ada simulasi, saya yakin ngga semua hadir dan bisa begitu saja.

Ujian berbasis CBT buat meminimalisir pelajar yang mencontek ya Pak mentri?
K13 buat mempersiapkan kami bersaing ya? Bersaing dimana?

Hampir seluruh Universitas di Indonesia ngga mau memakai nilai dg rentang 0-4 seperti yang di terapkan oleh K13, alhasil. kita harus ngerubah nilai ke model puluhan lagi. MUBAH PAGAWEAN, NYAHO TEU?
terus, kalaupun kami harus bersaing dengan penerapan pasar bebas dunia. kami kerja.. jangankan buat kerja saingan sama orang luar. saingan sama orang di negara sendiri aja kalah. Oke, THINK AGAIN.

Bapak mentri yang terhormat, ini sedikit curhatan dari saya siswa kelas akhir di sebuah SMK yang mau lulus dan mau masuk Univ, tapi saya takut dan ragu, mengingat penerapan nilai 0-4 yg bikin pekerjaan dua kali dan K13 yang masih ngga tersangkut baik di otak saya.


Selamat Pagi, Salam sukses UN 2016 untuk seluruh pelajar Indonesia!


MERDEKA!

5 komentar: